Saturday, March 2, 2024
spot_img
HomeInternationalRaja Charles Didiagnosis Menderita Kanker

Raja Charles Didiagnosis Menderita Kanker

INAKINI.COM – Raja Charles didiagnosis menderita penyakit kanker, kata Istana Buckingham.

Jenis kankernya belum terungkap – ini bukan kanker prostat, namun ditemukan selama pengobatan baru-baru ini untuk pembesaran prostat.

Raja Charles memulai “perawatan rutin” pada hari Senin dan akan menunda tugas-tugas publik selama masa itu, kata Istana.

Raja, 75 tahun, “tetap bersikap positif terhadap perlakuan yang diterimanya dan berharap dapat kembali menjalankan tugas publik secara penuh sesegera mungkin,” tambahnya.

Tidak ada rincian lebih lanjut yang dibagikan mengenai stadium kanker atau prognosisnya.

Charles memberi tahu kedua putranya secara pribadi tentang diagnosisnya dan Pangeran Wales dikatakan sering berhubungan dengan ayahnya.

Duke of Sussex, Pangeran Harry, yang tinggal di Amerika Serikat, berbicara dengan ayahnya dan akan melakukan perjalanan ke Inggris untuk menemuinya dalam beberapa hari mendatang.

Raja kembali ke London dari Sandringham di Norfolk pada Senin pagi dan pihak istana mengatakan dia telah memulai perawatan sebagai pasien rawat jalan.

Meskipun ia akan menghentikan acara publiknya, Raja akan melanjutkan peran konstitusionalnya sebagai kepala negara, termasuk urusan administrasi dan pertemuan pribadi.

Dapat dipahami bahwa audiensi mingguannya dengan Perdana Menteri Rishi Sunak akan terus berlanjut dan akan dilakukan secara langsung, kecuali jika dokter menyarankan agar ia membatasi kontak tersebut.

Terdapat mekanisme konstitusional ketika kepala negara tidak dapat menjalankan tugas resminya – dalam keadaan tersebut “penasihat negara” dapat ditunjuk untuk menggantikan raja.

Saat ini termasuk Ratu Camilla, Pangeran William, Putri Kerajaan, dan Pangeran Edward. Pangeran Harry dan Duke of York tidak lagi dipanggil karena mereka adalah bangsawan yang tidak bekerja.

Pangeran William juga untuk sementara waktu mengundurkan diri dari keterlibatan publik sementara dia membantu istrinya Catherine, Putri Wales, saat dia pulih dari operasi perut yang dia jalani bulan lalu.

Namun diumumkan sebelumnya pada hari Senin bahwa dia akan kembali menjalankan tugas publik akhir pekan ini.

Raja terlihat di sebuah kebaktian gereja di Sandringham pada hari Minggu, di mana dia melambaikan tangan kepada orang banyak dan berjalan sekitar 10 menit.

Dia menjalani prosedur prostat di rumah sakit swasta di London lebih dari seminggu yang lalu.

Saat itu, Istana mengatakan perawatan tersebut adalah untuk kondisi yang “jinak”.

“Selama intervensi inilah ada masalah terpisah yang menjadi perhatian dan kemudian didiagnosis sebagai suatu bentuk kanker,” katanya pada hari Senin.

Raja memilih untuk mengumumkan pengobatan kankernya kepada masyarakat, kata Istana, karena ia telah menjadi pelindung sejumlah badan amal terkait kanker ketika ia menjadi Pangeran Wales.

“Dalam kapasitas ini, Yang Mulia sering berbicara secara terbuka untuk mendukung pasien kanker, orang-orang yang mereka cintai, dan para profesional kesehatan luar biasa yang membantu merawat mereka.”

Dia juga mengumumkan pengobatan prostatnya kepada publik, dengan tujuan mendorong lebih banyak pria untuk melakukan pemeriksaan prostat.

Dia dikatakan sangat senang telah meningkatkan kesadaran mengenai masalah ini, dan situs NHS melaporkan adanya lonjakan isu mengenai kondisi prostat.

Royal Society of Medicine berterima kasih kepada Raja karena menyoroti “bagaimana kanker tidak pandang bulu” dan mendesak masyarakat yang memenuhi syarat untuk pemeriksaan kanker untuk membuat janji temu.

“Mohon jangan malu – semakin banyak informasi yang kami miliki akan semakin baik untuk membantu, mudah-mudahan menyingkirkan kanker, atau, jika tidak, menempatkan Anda pada jalur pengobatan yang paling sesuai,” kata Dr Jay Verma, president of the general practice with primary healthcare section of the Royal Society of Medicine.

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -spot_img

Most Popular

Recent Comments