Friday, June 21, 2024
spot_img
HomeASEANSlogan Pariwisata Baru "Love The Philippines" Tuai Kontroversi

Slogan Pariwisata Baru “Love The Philippines” Tuai Kontroversi

INAKINI.COM – Slogan pariwisata baru Philippines telah gagal menangkap beberapa kualitas terbaik negara tersebut dan tidak memberikan alasan kuat bagi wisatawan untuk datang, menurut analis brand.

“Love the Philippines” yang menggantikan “It’s More Fun in the Philippines” terdengar seperti perintah dan kurang fleksibel dalam hal eksekusi merek, kata mereka.

“Citra yang digunakan saat ini, meskipun penuh warna dan lucu, terlalu banyak dan mungkin tidak kohesif,” kata Martin Cervantes, brand manager Smart Philippines, Inc., dalam email.

Dia mengatakan sebagian besar kampanye pariwisata menggunakan kata sifat “karena dengan kata-kata yang paling sedikit, mereka dapat membuat orang memvisualisasikan atau membayangkan apa yang tersedia untuk mereka dalam sekali jalan.”

“Ini adalah sesuatu yang ditangkap secara ringkas oleh ‘It’s more fun in the Philippines’ — dipajang di samping satu gambar peta Filipina menggunakan untaian anyaman banig, yang juga menjadi simbol budaya, pengalaman, dan nilai yang jelas yang memperkuat slogan tersebut,” ujar Cervantes mengacu pada slogan sebelumnya.

Departemen Pariwisata Philippines (Department of Tourism) telah menarik kritik sejak meluncurkan kampanye, yang menelan biaya PHP 49 juta, pada 27 Juni 2023.

“It’s more fun in the Philippines” diluncurkan pada tahun 2012 oleh Departemen Pariwisata Philippines di bawah mendiang Presiden Benigno S.C. Aquino III dan orang Filipina langsung menyukainya. Itu juga memenangkan penghargaan internasional selama masa hidupnya.

Itu menggantikan “Wow Philippines,” yang diluncurkan pada tahun 2002 di bawah Presiden Gloria Macapagal Arroyo dan yang juga dengan mudah mendapat acungan jempol dari banyak orang Filipina.

Pada akhir pekan, Departemen Pariwisata menghadapi reaksi lain setelah ditunjukkan bahwa video resmi kampanye tersebut menggunakan klip tidak asli yang diambil di luar negeri.

Dalam sebuah pernyataan, agensi tersebut mengatakan DDB Filipina, yang memenangkan penawaran untuk proyek tersebut, telah meyakinkan mereka dalam pertemuan sebelumnya “bahwa orisinalitas dan kepemilikan semua materi sudah beres.”

Badan tersebut mengatakan pihaknya mengadakan proses “penawaran kompetitif” untuk kampanye tersebut. Kampanye merek baru harus memperkenalkan merek Filipina yang “unik, menarik, dan kreatif” dan memicu “rasa bangga terhadap identitas Filipina dan warisan budaya yang kaya melalui merek negara”, menurut kerangka acuan yang diterbitkan pada bulan Februari.

Selain terdengar seperti perintah, slogan baru ini juga dikritik karena kurang kreatif.

Paolo Herras, salah satu pendiri Komiket, Inc., mengatakan slogan baru tersebut rentan terhadap umpan balik negatif karena “memerintah atau menuntut cinta”.

“Jelas Dinas Pariwisata ingin para pelancong asing dan lokal mencintai Filipina, sehingga mereka memilih berwisata ke sini,” katanya dalam obrolan Facebook Messenger.

“Tapi siapa pun yang pernah jatuh cinta tahu – Anda tidak bisa memerintahkan atau menuntut cinta. Anda harus mendapatkannya, memberikan banyak alasan untuk mempercayainya dan berkomitmen untuk itu, agar orang tetap mencintai, ”tambahnya.

Klaim merek apa pun harus merupakan pengalaman nyata, kata Herras, yang pernah bekerja di bidang periklanan sebagai direktur kreatif. “‘Love the Philippines’ hanya sebagian benar jika kita benar-benar jujur.”

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -spot_img

Most Popular

Recent Comments