Sunday, April 21, 2024
spot_img
HomeBusinessSaham Tupperware Anjlok Hampir 50 Persen, Tanda-Tanda Keruntuhan

Saham Tupperware Anjlok Hampir 50 Persen, Tanda-Tanda Keruntuhan

INAKINI.COM – Saham Tupperware Brands Corporation, perusahaan multinasional Amerika yang memproduksi lini produk rumah tangga yang mencakup peralatan dapur, persiapan, wadah penyimpanan, dan produk penyajian untuk dapur dan rumah kembali bangkit naik hampir 7 persen pada Selasa (11 April), sehari setelah kehilangan setengah nilainya karena Perusahaan menandai keraguan tentang kemampuannya untuk melanjutkan kelangsungan usahanya.

Perusahaan yang berbasis di Florida mengatakan pada hari Jumat (7/4) bahwa mereka telah terlibat dengan penasihat keuangan untuk membantu memperbaiki struktur modal dan likuiditas jangka pendek, sementara juga meninjau portofolio real estate dalam upaya untuk menjaga likuiditasnya.

Saham Tupperware Brands Corporation merosot sebanyak 50 persen ke level terendah hampir tiga tahun di US$1,21 pada hari Senin, dan mengakhiri sesi turun 48 persen dengan nilai pasar sekitar US$55 juta.

Saham diperdagangkan naik pada US$1,32 pada hari Selasa, masih jauh dari level tertinggi tahun 2021 di US$38,57, ketika perusahaan mendapat keuntungan dari lonjakan permintaan karena masakan rumahan yang dipicu penguncian mendorong konsumen untuk menggunakan wadah Tupperware untuk menyimpan sisa makanan mereka.

Namun, Tupperware mengalami penurunan volume penjualan sejak 2022 karena konsumen tetap berhati-hati dengan pengeluaran mereka.

Tupperware, yang terkenal dengan wadah dan mangkuk penyimpanan yang kedap udara, tahan lama, dan berwarna-warni, harus menaikkan harga untuk melindungi marginnya dari suku bunga yang lebih tinggi dan kenaikan biaya resin dan tenaga kerja, serta dolar AS yang lebih kuat dan tantangan rantai pasokan yang berkepanjangan.

Perusahaan pada bulan November 2022 telah menimbulkan keraguan tentang kemampuannya sebagai kelangsungan usaha, dengan alasan bahwa perusahaan tersebut ragu apakah dapat memenuhi beberapa perjanjian utangnya.

Didirikan pada tahun 1946 oleh ahli kimia Earl Tupper, perusahaan ini menjadi populer karena cara menjual produknya – melalui perwakilan yang menjual dari pintu ke pintu – seperti perusahaan kosmetik Avon.

Tupperware kini mengandalkan hampir 3 juta perwakilan independen di seluruh dunia untuk mendistribusikan produknya di sekitar 70 negara.

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -spot_img

Most Popular

Recent Comments