Tuesday, May 21, 2024
spot_img
HomeInternationalIni Pentingnya Pemimpin Dunia Hadir di 10th World Water Forum 2024

Ini Pentingnya Pemimpin Dunia Hadir di 10th World Water Forum 2024

INAKINI.COM – Keberhasilan Indonesia dalam mendorong tata kelola air melalui pendekatan budaya lokal diyakini menjadi daya tarik tersendiri bagi para pemimpin dan delegasi dunia, untuk menghadiri 10th World Water Forum 2024 yang akan diselenggarakan di Bali pada 18-25 Mei 2024.

“Misalnya sistem Subak di Bali yang sudah diakui oleh UNESCO dalam tata kelola irigasi melalui local wisdom, atau Danau Bratan yang juga ada di Bali. Yang sudah sering kita saksikan Taman Hutan Rakyat (TAHURA) yang memperlihatkan betapa pentingnya mangrove dalam mendukung pengelolaan air. Ini semua contoh baik yang bisa langsung disaksikan oleh para pemimpin dan delegasi dunia,” ujar Staf Ahli Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Endra Saleh Atmawidjaja pada Sabtu (20/4/2024).

Endra Saleh Atmawidjaja mengatakan bahwa dalam pertemuan itu, akan dihadiri oleh beberapa kepala negara dan mantan kepala negara seperti mantan Presiden Chile, mantan Presiden Hungaria, mantan Presiden Malawi, mantan Presiden Kosta Rika, mantan Presiden Sri Lanka, mantan Presiden Slovenia, mantan Perdana Menteri (PM) Belgia, mantan PM Korea, mantan PM Bhutan dan para pemimpin dunia lain.

“Mereka bukan sembarang orang. Ini menunjukkan pentingnya pertemuan. Kami pun hingga saat ini bersama dengan Kementerian Luar Negeri terus melakukan usaha untuk memastikan pemimpin dunia sebanyak-banyaknya hadir,” ujar Endra Saleh Atmawidjaja.

Sebagai informasi, 10th World Water Forum 2024 itu mengusung tema besar “Water for Shared Prosperity” dengan para pemimpin dunia akan mengangkat dan membahas isu air sekaligus mencari solusi bersama persoalan tata Kelola air.

Forum ini akan menghasilkan Ministerial Declaration (MD) sebagai output utama yang disertai dengan concrete deliverables (projects, initiatives, joint actions). Forum itu terdiri dari tiga proses utama yaitu proses politik, proses regional, dan proses tematik.

Indonesia sendiri akan membawa empat usulan di Ministerial Declaration (MD), yaitu

  1. Pendirian Centre of Excellence on Water and Climate Resilience (COE)
  2. Pengarusutamaan Integrated Water Resources Management (IWRM) on Small Islands
  3. Penetapan World Lake Day (WLD)
  4. Pencantuman dalam Ministerial Declaration (MD) Compendium of Concrete Deliverables and Actions (Compendium) sebagai inisiatif untuk tindak lanjut konkrit dari 10th World Water Forum 2024
RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -spot_img

Most Popular

Recent Comments