Tuesday, April 23, 2024
spot_img
HomeFinanceHasil Lelang SUN Terakhir 2023, Penawaran Masuk Rp41,18 Triliun

Hasil Lelang SUN Terakhir 2023, Penawaran Masuk Rp41,18 Triliun

INAKINI.COM – Kementerian Keuangan Indonesia (Kemenkeu) melaksanakan lelang Surat Utang Negara (SUN) pada tanggal 12 Desember 2023 untuk seri SPN03240313 (new issuance), SPN12241212 (new issuance), FR0101 (reopening), FR0100 (reopening), FR0098 (reopening), FR0097 (reopening) dan FR0089 (reopening) melalui sistem lelang Bank Indonesia. Total penawaran yang masuk tercatat mencapai Rp41,18 triliun.

Direktur Surat Utang Negara Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko – Kemenkeu, Deni Ridwan menyebut bahwa minat investor pada lelang SUN terakhir tahun 2023 ini relatif baik di tengah sikap investor yang menunggu keputusan tingkat suku bunga acuan The Fed, BOE, dan ECB.

“Hal itu tercermin dari masih tingginya jumlah incoming bids sebesar Rp41,18 triliun atau 2,17 kali dari target indikatif yang telah diumumkan. Selain itu, kinerja APBN yang baik menjadi faktor pendukung positif lelang hari ini,” ujar Deni Ridwan pada Selasa (12/12).

Ia mengatakan bahwa minat investor pada seri SUN tenor menengah sampai panjang masih kuat. Hal itu tercermin dari jumlah penawaran pada seri SUN tenor 6 dan 11 tahun yang masih dominan, dengan jumlah penawaran masuk sebesar Rp20,52 triliun atau 49,82% dari total incoming bids, dan dimenangkan sebesar Rp11, 6 triliun atau 61,1% dari total awarded bids.

“Demikian juga dengan minat investor asing pada lelang SUN hari ini masih solid dengan jumlah incoming bids mencapai Rp9,08 triliun. Mayoritas incoming bids investor asing tersebut berada pada seri SUN tenor 6 tahun sebesar Rp5,13 triliun atau 56,52% dari total incoming bids investor asing, dan dimenangkan sebesar Rp2,3 triliun atau 12,11% dari total awarded bids,” lanjut Deni Ridwan.

Membaiknya kondisi pasar SBN domestik dalam beberapa minggu terakhir mendorong penurunan Weighted Average Yield (WAY) obligasi negara yang dimenangkan pada lelang SUN kali ini sebesar 1 s.d. 10 bps dari level WAY obligasi negara yang dimenangkan pada lelang SUN sebelumnya, sehingga Pemerintah memperoleh borrowing cost yang lebih kompetitif.

“Pemerintah pun memutuskan untuk memenangkan penawaran sebesar Rp19,0 triliun pada lelang SUN tersebut dengan mempertimbangkan yield SBN yang wajar di pasar sekunder, rencana kebutuhan pembiayaan tahun 2023, dan kondisi APBN terkini,” kata Deni Ridwan.

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -spot_img

Most Popular

Recent Comments