Sunday, April 21, 2024
spot_img
HomeSportKetum PSSI Mengumumkan Kebijakan Baru Liga 1 Indonesia Musim Depan

Ketum PSSI Mengumumkan Kebijakan Baru Liga 1 Indonesia Musim Depan

INAKINI.COM – Ketua Umum (Ketum) Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) Erick Thohir menyatakan kompetisi Liga 1 musim 2023/2024 akan memiliki banyak terobosan yang bertujuan menjadikan liga kasta tertinggi nasional ini menjadi nomor satu di Asia Tenggara.

Menurutnya, berbagai dukungan pemerintah, PSSI, sponsor, dan pihak broadcast harus benar-benar dimanfaatkan seluruh klub peserta liga dan pemain sehingga kualitas sepakbola Indonesia terus meningkat.

“Terobosan paling utama menyangkut komersialisasi dengan kehadiran sponsor, broadcast, dan sebagainya. Namun jangan dinilai PSSI hanya memikirkan bisnis. Usaha komersialisasi didasari atas keinginan PSSI meningkatkan kualitas program, terutama program kompetisi liga. Jika dari aspek komersialisasi, liga punya pendanaan yang kuat, pasti kualitasnya naik dan itu akan berpengaruh pada klub dan akhirnya timnas,” jelasnya saat peluncuran Liga 1 musim 2023/2024 di Jakarta, Kamis (15/6).

Erick menambahkan terobosan yang dilakukan di musim kompetisi Liga 1 ini dilakukan setelah PSSI melakukan studi banding dengan Jepang dan Jerman yang memperlihatkan kualitas sepakbola di suatu negara akan maju jika aspek komersialisasi tinggi. Untuk musim kompetisi Liga 1 2023/2024, PSSI melalui PT Liga Indonesia Baru bekerja sama dengan grup Elang Mahkota Teknologi/Emtek sebagai host broadcasting.

“Lihat Jepang yang organisasi sepakbolanya punya pendapatan US$200 juta dan punya fasilitas bagus, program bagus, serta timnas yang langganan ikut Piala Dunia. Lalu Jerman dengan pendapatan liga mencapai lebih dari US$4,2 miliar, terbesar kedua setelah Inggris. Artinya jika organisasi punya pendanaan yang kuat, maka kualitas liga akan naik. Itu fakta,” tambahnya.

Oleh karena itu, demi mendukung aspek bisnis di liga musim mendatang, Erick Thohir menerapkan beberapa terobosan, antara lain:

  1. Semua stadion dan klub akan menggunakan LED Adboard di pinggir lapangan untuk menaikkan rating dan visual di lapangan sehingga lebih bagus
  2. Penggunaan VAR mulai Februari 2024
  3. Perbaikan stadion-stadion demi mendukung pertandingan, mendukung pertandingan, siaran televisi, kenyamanan, dan keamanan bagi penonton. Total ada 22 stadion yang akan dirombak
  4. Regulasi standar gaji dan pengeluaran klub
  5. Pelatihan wasit Indonesia, kerjasama dengan JFA Jepang agar integritas wasit Indonesia membaik dan pertandingan berjalan bersih

Pemerintah, sesuai arahan Presiden Jokowi juga sudah berkomitmen mengeluarkan Rp1,9 triliun untuk merenovasi 22 stadion, sesuai blue print PSSI yang sudah disampaikan ke FIFA. Ini bukti keseriusan pemerintah, PSSI, broadcast, dan sponsor yang bersatu untuk mengembangkan sepakbola nasional agar Liga 1 menjadi nomor satu di Asia Tenggara dengan rating TV naik dan kualitas permainan juga meningkat.

RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -spot_img

Most Popular

Recent Comments